Friday, June 3, 2016

Day 1 Bogor - Tokyo

Laaahh kok bisa dari Bogor langsung nyampe Tokyo? Haha engga deng.
Hari ini tepatnya 30 Maret 2016 adalah hari yang ditunggu-tunggu. Sedikit dagdigdug karena ini pertama kalinya pergi sendiri naik pesawat lebih dari 2.5jam. Malam harinya sampai nda bisa tidur, ya karena belum selesai packing juga sih hahaha.
Alarm bunyi jam 1.30 pagi, tapi seperti biasa gue bangun setengah jam kemudian setelah berkali-kali di snooze. Masih percaya ga percaya sih hari itu beneran bakal ke Jepang, salah satunya karena watir travel tempat pesen tiketnya tipu-tipu. Setelah mandi dan bla bla bla akhirnya berangkat deh dari Bogor jam 2.45. Hari ini ngerepotin mas herdi dan mamah, karena minta dianter ke bandara. Watir kalau naik damri bakal telat (padahal jadwal pesawatnya masih jauh). Kalau ketauan Aa-aa dan teteh-teteh senior jaman SMA aku bisa dikatain "Manja kamu, dek". Hahaha aposeee.
Dianter mamah, fotonya gelap mas herdi nda bilang -__-
Sampai di bandara alhamdulillah belum terlalu ramai, iyalah pesawatnya aja jam 6.45. Bahkan counter check-in pun belum buka. Mas dan mbanya masih sibuk masang-masangin banner. Tiktoktiktok menunggu sambil wassap mamah dan mellow karena mamah watir anak gadisnya sendirian berkelana di negeri sakura. Begitu counter check-in buka, langsunglah bergegas untuk check-in. Sebelum masuk antrian, ada petugas yg
meriksa tas-tas gue (dan semua orang yang mau antri check-in). Ini memang prosedur dari JAL dan sudah ada banner yang menjelaskan pengecekan tersebut. Proses check-in berjalan cepat dan lancar, alhamdulillah beneran dapet boarding pass, berarti travel itu ga tipu-tipu hehe. Tapi agak sayang sih jatah bagasi 46 kilo kepake setengahnya aja ngga 😂

Anak norak foto tiket dan Visa waiver
Sekitar jam 5, gue pun berlalu ke waiting room. Selama nunggu ada bule ganteng yang mau pulang kampung ke ameriki, sayangnya dia ga duduk sebelah gue (padahal kemarin pas pilih seat sempat mau pilih seat samping bule itu sayang sekali yaaa..). Di sebelah gue duduk bapak-bapak Jepang karyawan teladan karena selama perjalanan dia sibuk buka laptop dan kerja, balesin email. Luar biasa memang bapak 1 ini.

After a long almost 7hours plain ride, I finally arrived at Narita International airport. Bandaranya luwas benerrr tapi jadoel hehe. Agenda gue di Narita ini cukup padat dengan waktu sempit (Ngga sampe sejam). Gue harus: ke toilet, ambil bagasi, antre imigrasi, ambil pocket wifi di post office dan beli tiket bus ke Hotel Grand Pacific Le Odaiba. Bukan, bukan nginep disitu haha. Edhika nyaranin gue naik bus karena kalau subway pakai transit dengan bawa koper itu riweuh. Alhamdulillahnya semua agenda lancar dikerjakan padahal pake nyasar-nyasar dan muter-muter di Narita. Oleh karenanya gue ga sempet foto-foto apapun di sekitar Narita.

Sampe di tempat nunggu bus 10 menit sebelum bus tiba. Cukuplah waktu buat nyobain si pocket wifi buat kabarin mamah bapak dan teteh di Bogor (sama buka Path dikit haha #teuteup). Benar aja begitu wassap ke grup keluarga: mamah teteh dan bapak langsung hebring watir katanya daritadi kok ngga ada kabar (kan daritadi di pesawat ya padahal, ga mampu beli paket wifi on board :)) ).
Ohya petugas yang jaga di tempat busnya ga bisa bahasa inggris, jadi cukup tunjukkan tiket saja nanti mereka bakal ngarahin kalau busnya datang. Dan ternyata di belakang gue duduklah sekeluarga wong Indonesia juga yang sibuk ngerumpi dan ngeluh kenapa lama banget sampe Tokyonya. Hihi sabar-sabar ya pak bu dikadik namanya juga rush hour, ujar gue dalam hati yang terus berdoa semoga ga disangkain sodaranya sama penumpang bus lain.

Tepat jam 17.15 bus datang dan meluncurlah gue dari Narita - Odaiba. Masih ga percaya udah beneran di Tokyo haha! Salah satu kerugian naik bus adalah waktu tempuh lebih lama, hampir 2 jam karena pake macet jam pulang kerja tapi tak apa karena kubisa liat ginian begitu sampe:

Liberty2an semoga besok bisa liat liberty beneran
Edhika baik banget pulang kerja nyempetin nyusulin ke Odaiba, pas banget lagi bingung caranya nyeberang dari Hotel Grand Pacific ke Mall Aqua City ada yg teriak dari atas jembatan, si Edhika dengan suara khasnya haha. (Syukur alhamdulillah hampir di semua stasiun kereta di Tokyo ada lift dan eskalator, jadi koper 28" ga usah gue gotong-gotong naik tangga). Pas akhirnya ketemu Edhika itu rasanya bahagia banget. Bahagia karena alhamdulillah sudah menepati janji main ke Jepang nengok Edhika (janji sejak 5 tahun lalu haha), dan bahagia akhirnya ada temennya (mamah dan keluarga di rumah bisa tenang karena anaknya udah aman 😂).

Terus Edhika ngajak makan malem di Soba Mie halal (Nama restoran: Sojibo) dan ngajarin tips & trick surviving Tokyo Metro hihi
Oishi dan zuper kenyang!
Setelah kenyang, jalan-jalan dikit buat foto si Gundam hits ini.

Terus pulang ke apato Edhika di Kyodo. Sepanjang naik kereta, si sakura masih malu-malu dan belum mekar sepenuhnya. Yes! Berarti bakal kebagian full bloom sakura, gue ngomong sendiri dalam hati. Sekian curhatan solo travelling ke Jepang hari pertama.
1st day damage:
1. Bus Narita - Odaiba: ¥2800
2. Coin locker: ¥500
3. Tempura Soba: ¥1100
4. Metro Odaiba - Kyodo: Lupa haha beli tiket single trip around ¥700

2 comments:

Luqman Hae Alamsyah said...

keren banget kak, aku kapan bisa ke sana juga yah. hari pertama aja udah banyak yang diceritain, jadi gak sabar nunggu hari-hari selanjutnya. akan kukunjungi selalu blog ini (Ctrl+D, bookmarked) anw, fontnya kecil banget sih. Bikin mataku perih bacanya, hahahaha.

haonisashaumi said...

Makasih ya kak udah mau baca. Mungkin udah saatnya beli kacamata kak kalau tulisan segini aja dibilang kecil ih. Didoain bisa ke Jepun ketemu Gundam #aposeee

Post a Comment